6 Cara Stop Kecanduan Twitter

 

 

[Internet Sehat]  Ngetwit memang asik dan bikin nyandu.  Di sana kita bisa ketemu orang-orang baru yang seide, saling bertukar informasi, dan sebagainya. Masalahnya, ada orang yang jadi kecanduan ngetwit, sampai lupa dengan dunia nyata.  Sebentar saja tidak ngetwit, rasanya ada yang kurang. Padahal masih banyak hal di dunia nyata yang lebih mengasikkan.  Lebih bahaya lagi jika kita mulai menelantarkan pekerjaan atau sekolah, serta orang-orang di sekitar kita, hanya karena tenggelam dengan Twitter. Jika kita sudah ngetwit lebih dari 6 jam sehari, nah itu berarti sudah tergolong kecanduan. Dan ini bahaya, lho.

Bagaimana ya agar tidak kecanduan atau ketergantungan sekali dengan Twitter?  Ini ada beberapa trik agar kita ngga kecanduan Twitter:

  1. Mulai membatasi

Sama seperti kecanduan lainnya, kita tidak bisa langsung berhenti ngetwit begitu saja. Paling mudah adalah dengan menguranginya. Yang biasa ngetwit 500 kali sehari, bisa mulai dikurangi jai 400, lalu selanjutnya jadi 300, hari berikut jadi 200, dan seterusnya. Kamu masih tetap ngetwit tapi tiak seheboh biasanya.

  1. Bikin skedul

Ada fitur untuk membuat skedul twit, misalnya pada Tweet Deck atau Hooutsuite. Cobalah untuk memanfaatkan fitur ini, terutama jika kamu mau twitmu lebih teratur. Sampaikan informasi yang ingin disampaikan dengan cara ini. Sehingga saat kamu sibuk, tidak perlu pusing untuk ngetwit, sebab sudah terskedul. Jadi kamu bisa mulai beraktivitas di dunia nyata tanpa harus sebentar-sebentar ngetwit.

  1. Batasi keterlibatan

Kalau ada orang ngetwit sesuatu, tidak perlu terlalu tergoda untuk menimpali atau membalas. Tidak semua informasi di Twitter harus dibahas, didiskusikan, dikomentari. Cukup komentari beberapa saja yang memang relefan dengan kita. Bahkan jika ada mention yang mengganggu, tidak perlu selalu harus dibalas. Ibaratnya, sedikit tidak peduli lah dengan apa yang ada di Twitter. Capek juga kalau harus mengomentari dan terlibat dengan segala hal, bukan?

  1. Cuek dikit sama follower

Biasanya kalau kita aktif di Twitter, akan banyak follower yang sering menyapa kita. Tidak perlu semua dibalas satu-satu. Batasi hanya pada sapaan atau pertanyaan yang penting saja. Mereka akan paham bahwa kita juga sibuk dan punya keterbatasan untuk meresponnya.

  1. Istirahatkan jempol

Kapan itu? Tentukan saja sendiri. Misalnya saat hari biasa kita sibuk dengan pekerjaan dan sekolah/kuliah, maka artinya jempol kita istirahat sejenak, walau tetap ngetwit tapi tidak sesering sebelumnya. Nah, pada saat weekend atau libur, boleh deh mulai aktif ngetwit lagi. Dengan begitu tidak terlalu banyak waktu terbuang buat ngetwit, dan kerja serta sekolah pun tidak terganggu.

  1. Tutup semuanya dulu

Sulit menahan diri buat ngetwit? Coba hapus dulu aplikasi Twitter di ponsel, laptop, dan komputer. Jika sudah ditutup , maka kita akan malas mencoba menginstal lagi, atau setidaknya agak merepotkan diri. Carilah kesibukan lain yang lebih banyak melibatkan diri dengan dunia nyata. Kalau sekiranya sudah merasa bisa mengendalikan diri, baru beberapa waktu kemudian bisa kembali menginstal aplikasi Twitter. [Internet Sehat] 

Sumber artikel: Twitip.com / Sumber gambar:  deirdrereid.com

Tags:

Facebook Comment:

theme by Mr Wordpress Themes